Monthly Archives: August 2009

I GO

I GO

talentime final_424x600

(OST Talentime, Yasmin Ahmad)

So long, fare thee well
The dancer and the dancing days have taken leave and fell
So turn down this bed of stone
Quench me with the deadly nightshade from the rose that you belong

The long December rain is falling now
Running down on streets to nowhere
Music is my life you’re my sweetest nightingale
But I can’t hear it here no more
And I go
I go

Hush now, don’t shake or break
Words have fallen silent like soldiers to the grave
No matter what they do or say
Lay me on the sleepy meadow by the tracks upon your face

– Words & Music By Pete Teo.

click to download..Pete Teo – I Go.mp3

Tagged , , ,

KERJA..?

Assalamualaikum wbt dan salam sejahtera.

Semoga kalian berada dalam keadaan sihat wal’afiat.

Untuk kali ini satu topik yang agak menarik bagi saya untuk dibicarakan. Satu perkataan yang diberi nama ‘kerja’. Ada apa dengan kerja? Erm.. Alam pekerjaan merupakan alam yang ditunggu-tunggu oleh mereka yang masih belajar. Antara sebabnya, mereka mahu memegang duit sendiri dan membeli sesuatu yang telah lama mereka idamkan. Ada pula yang mahu berkerja kerana dianggap matang jika sudah bekerjaya. Atas beberapa sebab ada juga yang tidak mahu meneruskan pelajaran kerana tidak sabar bekerja. Tetapi itu hanyalah pandangan daripada segelintir umat manusia. Saya tidak kata pendapat mereka salah ataupun benar. Walau setiap apa pun yang dilakukan mereka, saya percaya mereka telah memikirkannya masak-masak.

Pernah suatu ketika dahulu Negara kita mengalami masalah berkenaan dengan pengangguran apabila berlakunya lambakan mereka yang keluar atau dalam bahasa yang lebih baik, bergraduasi daripada institus-institusi pengajian di seluruh Malaysia pada tempoh masa yang dekat. Ini memberikan persaingan yang amat tinggi kerana tempat yang ditawarkan adalah terhad. Cuma apa yang menjadi pertanyaan saya, pada masa yang sama juga berlaku peningkatan angka kemasukan buruh-buruh asing. Kenapa ini berlaku? Pendapat saya, mungkin betul kos tenaga buruh asing lebih murah dan bukannya majikan tidak mahu mengambil pekerja tempatan tetapi satu masalah besar yang ada pada rakyat Negara ini sendiri iaitu mereka fikirkan yang kerja itu tidak setaraf dengan kelayakan mereka. Maaf, bukan saya ingin memburuk-burukkan saudara-saudara saya. Tapi ini lah realiti yang saya sendiri perhatikan.

Pernah satu hari ketika saya melakukan lawatan ke salah satu negara kuasa besar di Asia iaitu China, ketika itu satu dunia di landa masalah kenaikan harga minyak. Saya memerhatikan setiap kali rombongan kami turun dimana-mana perhentian, pasti ada yang datang menjual barang ditepi-tepi jalan datang menghampiri kami. Saya bertanya kepada pemandu pelancong kami disana, adakah keadaan ini biasa disana? Apa yang mengejutkan saya adalah jawapan dari beliau, boleh dikatakan ada diantara mereka yang mengusung barang jualan itu adalah graduan universiti tempatan. Kos kehidupan disana (Beijing) lebih tinggi berbanding di Malaysia. Sekurang-kurangnya mereka berusaha untuk mencari sesuap rezeki tanpa mengira kelulusan. Dan apa yang boleh dibanggakan, boleh dikatakan tidak ada buruh-buruh asing yang boleh dilihat dikawasan pembinaan atau di mana-mana sahaja. Satu pencapaian yang baik bagi negara yang mempunyai rakyat bersemangat patriotisma yang tinggi.

Berbalik kepada negara ini, rakyat kita lebih rela melepaskan peluang kepada buruh-buruh asing. Jika ini berterusan, satu lagi lambakan yang kian menular iaitu lambakan buruh-buruh asing akan menjadi masalah kepada negara. Rezeki itu tidak datang sediri, usaha diperlukan bagi memperolehinya.

Sedikit kata-kata yang diambil daripada seorang sahabat karib saya untuk difikirkan,

“aku pernah mencari, dan tidak kutemui..kemudian berputus asa. bila ia datang semula, aku persia-siakannya…smoga aku brubah ke arah kebaikan..amin..”.

Wallahu’alam.

Perkara yang 5 itu dan hari ini.

Assalamualaikum wbt n selamat sejahtera.

Setiap hari, setiap jam dan setiap detik manusia pasti melalui satu perkara yang sama iaitu pertambahan pada umur kita. Bayi menjadi kanak-kanak, kanak-kanak menjadi remaja, remaja menjadi dewasa, dewasa menjadi tua akhirnya tamatlah satu kisah kehidupan andai diizin oleh Allah SWT. Sedar atau tidak, semakin hari semakin dekat kita dengan satu peringkat umur yang kematangannya berbeza-beza. Kematangan dari segi tingkah laku, tutur kata serta pemikiran. Sehingga hari ini, berapa kalikah kita bersyukur yang kita masih bernyawa? Berapa kalikah kita bersyukur kita masih merasai nikmat kurniaanNya? Pernahkah kita terfikir andainya salah satu daripadanya tidak ada pada kita pada hari esok? Saya percaya pasti ada yang terlintas tentang perkara sebegini sama ada dihati atau fikiran. Yang menjadi persoalan, apakah tindakan kita lakukan? Cukupkah bekalan yang kita ada?

Kali ini saya ingin mencoretkan sedikit pendapat atau mungkin boleh dikatakan perkongsian atau nasihat yang ingin saya sampaikan kepada diri saya dan sahabat-sahabat yang saya amat kasihi.

Saya teringat satu peristiwa ketika mendengar penerangan daripada seorang sahabat saya berkenaan dengan pelan pemasaran perniagaan yang disertainya. Ayat yang dituturkan lebih kurang begini,”..Pelan pemasaran ini lain daripada yang lain, ada 5 macam rukun Negara, rukun solat pun ada 5..”. Benarkah rukun sembahyang ada 5? Saya beranggapan mungkin sahabat saya tersilap. Cuma apa yang ingin saya sampaikan di sini, sesuatu perkara yang mempunyai perkaitan dengan agama sepatutnya tidak elok jika dijadikan modal untuk menarik perhatian orang lain menyertai sesuatu dan lebih parah lagi jika faktanya tidak benar. Untuk pengetahuan semua rukun solat ada 13 semuanya, boleh rujuk di http://www.e-zakat.com.my/baru/ibadah/rukunsolat.asp.

Berbalik kepada persoalan asal yang ingin saya bincangkan, perkara yang menjadi tiang agama iaitu solat. Mungkin berkenaan rukun ada yang tidak tahu Cuma tidak tahu di mama silapnya. Tedapat beberapa golongan manusia diatas muka bumi ini.

  • Tahu tentang solat, melakukanya.
  • Tidak tahu tentang solat, melakukannya.
  • Tahu tentang solat, tidak melakukannya.
  • Tidak tahu tentang solat, tidak mahu mencari tentangnya.

Golongan pertama, mereka ini tergolong dalam kumpulan mereka yang menurut ajaran yang sepatutnya. Golongan ini juga mempunyai pecahan-pecahan lagi tetapi tidak akan dibincangkan kali ini. Golongan yang kedua, mereka ini adalah mereka yang berpura-pura atau dalam perkataan lainnya digelarkan golongan munafik. Melakukan sesuatu kerana ada kepentingan yang lain, berdusta itulah antara sifat mereka. Golongan yang ketiga ini adalah golongan yang semakin bertambah setiap masa. Mereka tahu yang solat itu wajib, tetapi di ambil ringan. Golongan terakhir ini digelar mereka yang jahil, tidak tahu dan tidak mahu mencari. Golongan ini umpama musuh yang nyata bagi umat Islam kerana memperlekehkan agama termasuk golongan kedua dan ketiga.

Melihat kepada senario semasa iaitu senario yang saya sendiri alami, umat Islam kini begitu memandang mudah terhadap solat. Semuanya dengan alasan yang stereotaip; kesibukan kerja. Benar yang kerja itu penting. Tetapi adakah pentingnya sehingga membolehkan solat diabaikan? Terkadang tidak menyedari yang waktu solat sudah hampir bertukar. Tidak dinafikan ada ketikanya kita perlu untuk menyiapkan sesuatu pekerjaan tersebut demi menjaga periuk nasi kita. Tetapi pernahkah kita fikirkan ‘periuk nasi’ kita di akhirat? Ada yang beralasan akan menghabiskan masa tuanya nanti untuk memperhambakan diri sepenuhnya kepada Allah SWT. Persoalannya sempatkah dia? Ajal maut ditangan tuhan, siapa kita untuk membuat keputusan?

Utamakan yang utama. 10 minit daripada satu per lima waktu setiap hari bukanlah terlalu lama. Jika kita boleh bersembang dengan teman-teman lebih lama dari itu, mengapa tidak boleh memperuntukkan sedikit waktu untuk ber’cerita’ dengan Tuhan pencipta, mengadu kesedihan hati dan menghamparkan kesyukuran atas perkenanNya untuk menghirup udara segar, dapat melihat keluarga dan yang tercinta serta mencari secebis rezeki di atas bumiNya ini. Alhamdulillah.

Jika ada kesilapan yang saya coretkan dalam artikel ini, silalah tegur. Apa yang dikongsi Cuma berbekalkan sedikit ilmu pengetahuan dan pengalaman yang diperolehi dengan melihat gelagat manusia. Apa yang baik itu datangnya dari Allah SWT dan yang kurang baik itu datangnya dari kelemahan diri saya sendiri. Semoga bulan Ramadhan yang bakal tiba ini diambil peluang sepenuhnya bagi kita mencari keredhaanNya. Insya’allah. Wallahu’ alam.